Memahami Cara Konfirmasi Candlestick

Dalam trading, Anda pasti akan menemukan istilah candlestick. Apa itu candlestick? Candlestick adalah salah satu jenis grafik harga (chart) yang digunakan untuk menunjukkan dan membaca harga di pasar finansial dalam periode waktu tertentu. Lantas, bagaimana candlestick ini dapat dibaca dan menunjukkan peluang trading yang tepat?

Cara Membaca Candlestick

Ada beberapa cara dalam membaca candlestick, seperti berdasarkan anatomi, warna candlestick, serta sumbu candlestick.

1. Anatomi Candlestick

Di lihat dari anatominya, candlestick terdiri atas batang dan sumbu. Satu body candle tersusun atas empat level harga (OHLC), yaitu Open (harga pembukaan), High (harga tertinggi), Low (harga terendah), dan Close (harga penutupan).

2. Warna Candlestick

Dalam grafik yang kita lihat, candlestick biasanya memiliki dua warna, yaitu merah (candle bearish) dan hijau (candle bullish). Candlestick dengan body berwarna merah mengindikasikan harga Close lebih rendah daripada harga Open, sehingga menunjukkan kondisi bearish (harga tertekan karena seller lebih kuat di pasar). Sebaliknya candlestick berwarna hijau menunjukkan bahwa harga Close di atas harga Open, atau harga pasar cenderung naik dan bersifat bullish (harga meningkat karena buyer lebih kuat di pasar).

Sebenarnya, warna grafik candlestick bisa dirubah sesuai dengan keinginan, asalkan kita mengerti cara membacanya. Pemahaman mengenai grafik candlestick ini akan terasah seiring berjalannya waktu kita belajar. Untuk lebih jelasnya, silakan melihat gambar di bawah ini:

3. Sumbu Candlestick

Selain dari anatomi dan warna, Anda dapat membaca candlestick dengan melihat sumbunya (wick). Sumbu candle menunjukkan tingkat volatilitas harga. Apabila sumbu candle berada di bawah, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menuju ke atas (Bullish Reversal). Sebaliknya jika sumbu candle berada di atas, maka harga memiliki kecenderungan untuk berbalik arah menjadi turun (Bearish Reversal).

Sekilas Tentang Price Action

Agar dapat mendapatkan profit maksimal, trader dapat menggunakan strategi Price Action. Melalui strategi ini, trader dapat melihat pergerakan harga suatu pasangan mata uang berdasarkan pergerakan harga sebelumnya.

Untuk para pemula, strategi Price Action sebenarnya metode paling sederhana, mengingat trader hanya perlu melihat level Support Resistance atau Moving Average untuk mengkonfirmasi sinyal. Berbekal dua konfirmator ini, trader dapat memperoleh sinyal trading yang lebih valid atau akurat.

1. Konfirmasi Menggunakan Level Support Resistance

Cara pertama untuk mengkonfirmasi Price Action adalah dengan menggunakan level Support Resistance. Pada dasarnya, level-level yang sering dijangkau oleh suatu titik harga dapat menjadi level Support atau Resistance kuat, sehingga sinyal yang dihasilkannya cenderung lebih valid.

Untuk menguji kekuatan sinyalnya, trader sebaiknya menggunakan time frame tinggi, misalnya Daily atau H4. Jika Anda menggunakan time frame kecil (misalnya M30 ke bawah), kemunculan fake signal berpotensi lebih sering. Sebagai konfrimator tambahan, Anda juga bisa menggunakan bantuan indikator teknikal seperti RSI, Stochastic, MACD, atau ADX.

2. Konfirmasi Menggunakan Indikator Moving Average

Selain menggunakan level-level Support Resistance, Anda juga dapat mengkonfirmasi Price Action menggunakan indikator Moving Average dari golongan EMA (Exponential Moving Average). Adapun EMA yang sebaiknya digunakan berperiode 8 atau 21. Indikator EMA akan cocok digunakan dalam kondisi market trending karena berperan sebagai level Support Resistance dinamis.

Candlestick Dalam Strategi Trading Price Action

Sebelum melakukan trading dengan strategi Price Action, Anda perlu tahu dulu mengenai pola-pola candlestick. Beberapa di antaranya yang cukup populer di kalangan trader seperti Pin Bar, Fakey (false/palsu), dan Inside Bar.

1. Pola Candlestick Pin Bar

Candlestick Pin Bar adalah salah satu pola candlestick dimana sumbu candle lebih panjang daripada ukuran body-nya. Formasi Pin Bar biasanya sangat akurat pada level-level Support atau Resistance signifikan, karena memiliki ciri yang lebih menonjol ketimbang candle lain di sekitarnya.

Pin Bar memiliki dua pola, yaitu Bearish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke atas karena adanya penolakan harga yang lebih tinggi/level Resistance) dan Bullish Pin Bar (ekor Pin Bar mengarah ke bawah karena adanya penolakan harga yang lebih rendah/level Support).

2. Fakey (False/Palsu)

Ialah formasi candlestick yang bersifat mengelabui. Kemunculan Fakey bar mengindikasikan penolakan pada level yang dianggap signifikan, tetapi justru sebaliknya.

Sebagai contoh dalam suatu kondisi, harga bisa seolah-olah break atau bergerak mengikuti suatu trend, tetapi nyatanya malah berbalik arah dengan kuat. Alhasil, trader yang sudah masuk posisi atau entry akan salah. Istilah ini disebut dengan false break atau break level Support/Resistance.

Ciri utama formasi Fakey Bar ditandai dengan adanya Inside Bar yang diikuti oleh false breakcandle. Selanjutnya harga ditutup di level area Inside Bar dan entry diletakkan di bar berikutnya. Lebih jelasnya perhatikan gambar di bawah ini:

3. Inside Bar

Ialah suatu kondisi apabila body candle berada dalam body candle sebelumnya (biasanya disebut Mother Bar). Inside Bar memiliki level higher low atau lower high terhadap Mother Bar. Inside Bar sendiri biasanya mengindikasikan adanya trend continuation. Selengkapnya simak gambar di bawah ini:

Pada gambar di atas, formasi Inside Bar ditunjukkan oleh candle kecil yang body-nya berada di dalam range candle sebelumnya. Inside Bar di atas menunjukkan adanya konsolidasi pasar yang singkat di mana level Support atau garis merah telah ditembus, kemudian terjadilah breakout ke arah trend yang sedang dominan (Downtrend).

Cara Konfirmasi Candlestick Dalam Price Action

Di atas sudah dijelaskan jenis-jenis konfirmator candlestick dalam Price Action. Nah kali ini, penulis akan menjelaskan cara konfirmasinya berdasarkan kondisi market, yaitu saat trending, sideways, dan breakout. Penjelasannya adalah sebagai berikut:

1. Konfirmasi Saat Trending

Market bisa dikatakan trending saat harga cenderung bergerak ke suatu arah. Nah, untuk mendeteksi trend, kita mesti menggunakan konfirmatornya, seperti Support Resistance atau indikator MA (Moving Average). Hal ini dimaksudkan agar Anda tidak salah dalam memperkirakan level entry. Apabila Anda sudah terlanjur melakukan entry dan harga malah cenderung turun, itu berarti Anda masuk dalam momen yang tidak tepat (bukan momen trend).

Perhatikan contohnya di gambar berikut:

Gambar di atas terjadi saat pasar tengah mengalami Downtrend (trend utama) dengan retracement pada level Support dan Resistance. Beberapa pola candlestick yang terbentuk di kedua level tersebut (garis horizontal) bisa digunakan untuk menetapkan level entry dan level exit, terutama Pin Bar yang mengalami rejection di level Resistance atau Support, serta Pin Bar ekor panjang di dekat level Support.

2. Konfirmasi Saat Sideways (Ranging)

Konfirmator yang paling baik untuk digunakan saat market sedang mengalami sideways adalah indikator Oscillator atau ADX, karena sinyal trend yang terjadi tidak cukup kuat. Misalnya seperti formasi bar di bawah ini:

Formasi yang terbentuk pada garis Support dan Resistance (Inside bar dan Pin Bar) menunjukkan sinyal entry yang valid. Namun, saat kondisi pasar sedang mengalami konsolidasi, Anda perlu berhati-hati dalam menentukan exit target. Anda juga harus terbiasa mengantisipasi pergerakan harga jika tiba-tiba berbalik dan berubah menjadi trending. Untuk itu, diperlukan pemahaman mengenai Risk Reward Ratio pada setiap rencana trading, agar manajemen keuangan Anda kian terkontrol.

3. Konfirmasi Saat Breakout

Konfirmasi Price Action saat breakout ini merupakan strategi yang sulit dipelajari. Jika breakout berhasil terkonfirmasi dan valid, maka profit yang diperoleh pun tampak menggiurkan. Sebaliknya bila breakout ternyata palsu, maka risikonya juga besar.

Para trader tidak tahu kapan pasar akan membentuk tren, tetapi mereka cenderung mengamati kecenderungannya dari level-level Support dan Resistance yang berfungsi sebagai pembatas level tertinggi dan terendah dalam suatu range. Jika pembatas ini tertembus atau rusak, maka zona level Support atau Resistance tersebut tidak berlaku lagi lalu.

Meskipun demikian, bukan berarti level-level penting yang sudah tertembus tersebut selalu menunjukkan trend continuation. Kondisi penembusan level pembatas inilah yang disebut tren breakout sedang berlangsung.

Nah agar trading breakout Anda berjalan mulus, setidaknya ada tiga syarat untuk mengkonfirmasi kondisi breakout, di antaranya:

  • Pastikan level Support dan Resistance sudah benar-benar kuat dan teruji (harga harus sudah menembus level pembatas tersebut).
  • Pastikan harga penutupan candle (bar breakout) berada di atas level Resistance kunci atau di bawah level Support kunci. Perlu diingat, semakin jauh jaraknya dari level kunci, maka akan semakin valid.
  • Jangan terburu-buru untuk konfirmasi, tunggulah beberapa candle lagi untuk memastikan harga benar-benar berada pada level area yang baru (pasca breakout).

Untuk lebih jelasnya, berikut contoh penerapan konfirmasi breakout pada GBP/USD Daily berikut ini:

Berdasarkan gambar, penerapan konfirmasi breakout menurut tiga syarat di atas keterangannya adalah sebagai berikut:

  • Level Resistance kunci benar telah ditembus, yaitu di angka 1.6747 (level high 2011).
  • Penutupan harga candle breakout di bawah Resistance kunci sehingga kondisi breakout (bullish) sangat lemah dan rawan terjadi pergerakan reversal.
  • Waktu tunggu 3 hari (3 candle berikutnya) belum berada di zona atas level Resistance.
  • Kesimpulan: kondisi breakout tersebut terkonfirmasi tidak valid.

BelajarTrading.net adalah platform belajar trading binary option dengan harga yang terjangkau dan bergaransi seumur hidup. Cukup sekali bayar, kamu dapat menikmati semua fasilitas dan konsultasi gratis seumur hidup! Tidak hanya itu, disini kamu juga akan bergabung dengan trader lainnya di seluruh Indonesia dalam sebuah grup chat untuk sharing dan berdiskusi. Raih profitmu bersama BelajarTrading.net!

Kantor

Medan, Sumatera Utara

Senin – Jumat | 9:00 – 17:00

Copyright BelajarTrading.net | Web Developed by JasaPromosi.id