Apa Itu Indikator?

Selain perlu menelaah pergerakan harga dari segi fundamental, trader juga perlu melihat dari perspektif analisa teknikal yang diukur dengan berbagai macam indikator. Jika trader biasa mengambil keputusan berdasarkan faktor fundamental, bukankah lebih baik jika diimbangi dengan indikator teknikal?

Indikator diartikan sebagai alat utama dan paling penting bagi trader untuk menganalisa tren serta menentukan prospek arah harga di masa depan. Melalui indikator, trader dapat memperoleh gambaran atau prediksi mengenai kondisi pasar selanjutnya, sehingga memudahkan trader menentukan posisi open, baik itu buy maupun sell.

Secara umum, indikator memiliki dua fungsi: memberikan pemetaan informasi kondisi pasar kepada trader, sehingga dapat digunakan untuk menentukan strategi yang tepat pada kondisi tersebut, serta memberikan signal-signal untuk entry maupun exit, sehingga trader dapat masuk atau keluar market dengan tepat.

Jenis-Jenis Indikator Teknikal

Indikator teknikal yang biasa digunakan trader dapat mencapai puluhan jumlahnya. Namun, indikator teknikal dapat dibedakan menjadi dua dilihat dari tampilannya, yaitu Indikator Overlay dan Indikator Oscillator.

Indikator Overlay yaitu indikator berbentuk grafik yang digunakan dengan menumpukkannya di atas grafik harga. Contoh yang paling banyak digunakan dari indikator Overlay yaitu:

  1. Moving Averages (MA). Kebanyakan trader menggunakan Moving Average untuk mengetahui arah tren. Keunggulan dari indikator MA ini adalah penggunaannya yang dapat diatur dengan mudah, mudah mengukur pergerakan rata-rata harga dalam jangka waktu tertentu, dan mengetahui tren pasar secara umum, beserta kecenderungan arah harga.
  2. Bollinger Bands (BB). Bollinger Bands adalah salah satu indikator yang bisa diunggulkan trader karena kemampuannya mendeteksi volatilitas dan kisaran pergerakan harga. Ciri khas dari indikator BB adalah adanya dua pita (upper bollinger band dan lower bollinger band) dengan pergerakan harga di dalamnya.
  3. Parabolic SAR. SAR merupakan kepanjangan dari Stop And Reverse, sehingga indikator PSAR dapat diartikan sebagai penanda tempat berhenti dan berbaliknya arah market. Keunggulan dari indikator ini adalah memudahkan trader memahami pasar dan mengetahui tren, serta dapat digunakan untuk pair apa saja dan di timeframe berapapun.
  4. Ichimoku Kinko Hyo. Indikator Ichimoku ini diciptakan untuk memberikan suatu gambaran lengkap mengenai level support atau resistance, arah pergerakan tren, mengukur momentum, dan memberikan sinyal trading yang dapat dieksekusi oleh trader untuk mendapatkan keuntungan. Perlu diketahui bahwa indikator Ichimoku ini sangat baik untuk digunakan pada pair mata uang Jepang seperti USD/JPY, EUR/JPY, maupun GBP/JPY.

Indikator dalam jenis kedua yaitu Oscillator, biasanya menampilkan osilasi antara nilai minimal dan maksimal tertentu yang tampil di bawah grafik harga. Selain itu, berbeda dengan indikator tipe Overlay yang terutama dikalkulasikan dari data harga, beberapa indikator tipe Oscillator juga memperhitungkan fluktuasi volume trading pada suatu instrumen. Contoh yang paling banyak digunakan dari indikator Oscillator yaitu:

  • Moving Average Convergence Divergence (MACD). Pada dasarnya, indikator MACD digunakan untuk menunjukkan arah tren dan momentum pasar. Namun, MACD juga dapat digunakan lebih jauh untuk mengukur kekuatan tren yang sedang terjadi, mengetahui momentum pasar, mendeteksi overbought atau oversold, hingga indikasi terjadinya divergensi (bullish atau bearish).
  • Relative Strength Index (RSI). Indikator RSI ini banyak digunakan oleh trader hanya sebagai pemantau kondisi jenuh pasar. Padahal, RSI juga bisa digunakan untuk menentukan tren pasar serta membaca divergensi sebagaimana MACD. Hanya saja, indikator RSI lebih mudah digunakan karena gambaran harga bisa dilihat sebagai batas Low atau High pada saat tren berlangsung.
  • Stochastic Oscillator. Indikator stochastic termasuk sebagai alat yang paling penting ketimbang indikator lainnya, karena stochastic mampu digunakan sebagai parameter yang dapat memperkirakan tren pasar serta kecenderungan harga dengan sangat detail. Karena telah teruji tingkat akurasinya, tak heran jika indikator ini telah digunakan selama lebih dari 50 tahun, baik oleh trader.
  • Money Flow Index (MFI). Penggunaan indikator MFI mirip dengan indikator Relative Strength Index (RSI), hanya saja MFI memperhitungkan besarnya volume, bukan besaran harga sebagaimana RSI. Dengan menyertakan faktor besaran volume maka indikator MFI lebih mencerminkan dinamika pergerakan pasar yang tidak hanya terpatok pada besaran harga saja.

 

Informasi mengenai dunia trading silahkan Follow kami:
belajartrading.net
Youtube & Instragram @nodiewakgenk

Modul belajar GRATIS silahkan klik 

BelajarTrading.net adalah platform belajar trading binary option dengan harga yang terjangkau dan bergaransi seumur hidup. Cukup sekali bayar, kamu dapat menikmati semua fasilitas dan konsultasi gratis seumur hidup! Tidak hanya itu, disini kamu juga akan bergabung dengan trader lainnya di seluruh Indonesia dalam sebuah grup chat untuk sharing dan berdiskusi. Raih profitmu bersama BelajarTrading.net!

Kantor

Medan, Sumatera Utara

Senin РJumat | 9:00 Р17:00

Copyright BelajarTrading.net | Web Developed by JasaPromosi.id